10 Meja Paling Berpengaruh Dalam Sejarah Dunia

Posted: 6 Februari 2010 in TOP INFO SERBA 10.

10 meja ini membantu untuk membentuk dunia yang kita tinggali hari ini.

1. Bill Gates

2. Resolute Desk – Home of the President


3. Hitler’s Desk

4. Einstein’s Desk



5. Steve Wozniak/Steve Jobs Desk

6. Shakespeare’s Desk


7. Warren Buffets Desk

Anda akan heran untuk menemukan meja yang sangat biasa di kantor miliarder Warren Buffet’s Omaha, Nebraska. Kantornya tidak memiliki komputer, tidak ada terminal saham atau aksesoris lain yang diharapkan untuk melihat di kantor seseorang yang sehebat ini. Dia bahkan tidak punya kalkulator di kantornya. Televisi di kantornya disetel ke jaringan berita keuangan, CNBC, tetapi volume tidak bersuara. Meskipun ia kadang-kadang membutuhkan ponsel bersamanya ketika dia pergi, Buffet menolak untuk menggunakan satu sementara di rumahnya. Sebaliknya, ia menggunakan dua telepon hitam yang duduk diam-diam di atas lemari di belakang meja – keduanya terhubung langsung ke pialang saham Wall Street di New York.

8. Gandhi Desk

Ayah dari konfrontasi damai, Mahatma Gandhi tidak punya komputer atau item lain yang sekarang dianggap penting untuk kantor atau meja. Bahkan, dia suka duduk di lantai. Untuk mengakomodasi preferensi ini, ia telah memesan meja yang sangat rendah. Gandhi bertengger sendiri di meja tersandang rendah untuk menulis surat kepada para pemimpin dunia mendesak mereka untuk mencari penyelesaian damai untuk konflik, termasuk surat-surat yang terkenal kepada Adolf Hitler

9. Charles Dikens Desk

Ketika itu dijual pada lelang tahun lalu, meja yang digunakan oleh Charles Dickens untuk menulis Great Expectations dan semua surat-menyurat terakhir hanya beberapa jam sebelum ia meninggal, laku £ 433,250 (US $ 894.000).

Pengusaha Irlandia yang membelinya berkata bahwa ini adalah harga murah untuk sepotong sejarah sastra.

10. Winston Churchill’s Desk

Menjelang akhir Perang Dunia II, Perdana Menteri Inggris, Winston Churchill meminta Perdana Menteri Australia untuk mengirimkan live Platypus untuk hiburan dan membangkitkan semangatnya. Sayangnya, bagaimanapun, binatang, yang diberi nama ‘Winston,’ meninggal sebelum menyelesaikan perjalanan panjang dari Australia ke Inggris. Tidak bisa dicegah, Churchill menghubungi seorang ahli mengisi kulit binatang yang memasukkan hewan dan menyimpannya di mejanya selama sisa perang.
Wassalam
jenstea

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s