Pakar: Lebanon Akan Kehabisan Air Pada Tahun 2015

Posted: 23 Maret 2010 in PENGETAHUAN...?

Seorang pria Lebanon menunjuk air yang tercemar yang mengalir ke sungai di Kfarshima
Seorang pria Lebanon menunjuk air yang tercemar yang mengalir ke sungai di Kfarshima

Rumah Rose Hatem menghadap ke Mediterania dan berjarak sangat dekat dengan salah satu sungai terpanjang di Libanon. Namun dua kali dalam seminggu ia harus membeli air untuk kebutuhannya sehari-hari.”Saya telah membeli air sejak saya pindah ke sini 14 tahun yang lalu,” kata Hatem kepada AFP di desa Amsheet, sebelah utara ibukota Libanon Beirut. “Pada musim panas, ketika permintaan air tinggi, saya sering tidak mendapatkan air.”

Kisah Hatem merupakan kisah yang berulang di lebanon, salah satu dari sedikit negara-negara di Timur Tengah yang dianggap relatif kaya dalam air. Tetapi banyak orang masih harus membeli air karena kurangnya jaringan penyediaan yang layak dan konservasi yang efektif.

Para ahli memperingatkan bahwa Libanon harus segera mengambil langkah-langkah yang tepat untuk melindungi sumber daya air yang sangat berharga mereka, jika tidak hanya sedikit air tersisa untuk generasi mendatang di Libanon, yang saat ini berpopulasi sekitar empat juta jiwa.

Fadi Comair, yang mengepalai hidrolik dan sumber daya listrik pada pelayanan energi dan air, mengatakan bahwa jika masalah tersebut tidak ditangani dengan cepat, Libanon bahkan bisa kering dalam waktu empat tahun.

“Tidak ada solusi yang ajaib,” katanya. “Kita perlu untuk membangun bendungan, danau buatan, jaringan air baru dan bekerja bahu membahu dengan sektor swasta.

“Jika Anda mempertimbangkan peningkatan penduduk dan perubahan iklim, kita punya cukup air untuk empat tahun terakhir, sampai tahun 2015,” kata Comair.

Hal ini adalah peringatan bagi penduduk yang paling keras dan menyakitkan.

“Ketika kami merayakan Hari Air Dunia pada Senin lalu, kami harus bercermin pada kenyataannya bahwa Lebanon harus mengekspor sumber ini kemudian duduk dan menonton air perlahan-lahan berkurang,” kata Antoine Issa, kepala dewan lokal di Amsheet.

“Air adalah sebuah berkah dan kita tidak tahu bagaimana untuk mempertahankannya.”

Lebanon merupakan negara kecil yang berbatasan dengan Suriah dan Israel memiliki tidak kurang dari 40 sungai besar, 2.000 mata air dan banyak air terjun yang setiap tahun terbentuk karena pencairan salju.

Namun perang sipil tahun 1975-1990 dan kerusuhan politik telah menurunkan isu air ke belakang. Hak-hak air juga merupakan sumber sengketa tetap antara Lebanon dan Israel, di mana sumber daya air menjadi semakin lebih langka.

Comair mengatakan lebanon setiap tahunnya memiliki rata-rata 2,1 miliar meter kubik (73,5 milyar kaki kubik) dari sumber daya hidrolik terbarukan.

“Kami menggunakan sekitar satu miliar sumber daya itu sebagai air minum atau untuk irigasi dan keperluan industri,” kata Comair. “Sisanya, yang berarti lebih dari setengah, dibuang di Mediterania.”

Fakta menyatakan bahwa sebagian besar limbah negara disalurkan ke laut daripada di daur ulang dan hal ini menjadi masalah bagi lebanon, katanya.

“Bukan hanya kita mencemari Mediterania, tetapi air ini sangat bernilai ekonomis dan dapat digunakan untuk irigasi atau keperluan lain,” kata Comair.

“Sebaliknya kita akhirnya menggunakan air bersih untuk irigasi, dan itu merupakan bencana.”

Para ahli juga mengatakan bahwa banyak sungai, termasuk sungai Nahr al-Kabir dan Orontes yang dibagi bersama antara Lebanon dan Suriah dan sungai Wazzani dan Hasbani, belum dieksploitasi, sebagian karena lokasi strategis mereka.

“Air adalah isu politik yang sensitif dan memang benar bahwa setiap upaya oleh negara untuk mengeksploitasi sungai-sungai di selatan akan bertemu dengan reaksi keras dari Israel,” kata Nadim Farajalla, profesor hidrologi dan air di American University of Beirut.

“Tapi kalau kami tidak melakukan apa-apa di sana akan datang suatu masa di mana masyarakat internasional akan mengatakan kepada kami bahwa kami telah kehilangan hak untuk mengeksploitasi air ini,” tambahnya.

“Kami tidak memiliki visi global terhadap air dan sangat buruk dalam mengelola sumberdaya ini.”

Sebuah contoh yang menyedihkan adalah adanya masalah di Akkar wilayah utara Lebanon, salah satu wilayah negara paling miskin, di mana hanya 54 persen dari rumah penduduk yang terhubung ke sumber air publik meskipun daerah tersebut kaya dengan air bawah tanah.

“Bahkan orang-orang yang terhubung dengan sumber air tidak selalu memiliki infrastruktur air karena sudah begitu usang dan ada kebocoran besar,” kata Aisha Mushref, yang bekerja pada “Mada”, sebuah organisasi non-pemerintah yang melakukan sebuah kajian mengenai masalah air di Lebanon dengan judul “Akkar yang Terlupakan. ”

“Orang-orang di wilayah ini tetap harus pergi dan mengambil air dari sungai.”(fq/aby)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s